Bukan aku 😵

Ada fase ketika perasaan ingin berubah jadi jahat (salah so… *orang manado bilang).

Detik ketika kita semakin baik dan kebalikannya dibalas kayak gitu (emang kita apaan 😆).

Sudut pandang berbeda jadi tameng persepsi itu, tapi masa bodohlah sama begituan.

Dan gak tau kenapa, saya ingin menghujat anda (iya kamu, kamu,,,kamu). Kalau mau mapan, usaha ama berjuang keras, jangan mau instant nya aja.

Emang kamu mau makan angin 🤔 (wong, angin juga harus dicari biar masuk angin 😂, sakit dong).

“Sepintar-pintarnya bangkai ditutupi, baunya tetap tercium juga”.

*cerita kali ini dalem, tapi agak susah diomongin (mau jadi pelakor, tapi mau nyuci tangan, sebel kan).

*greget banget, pengen ngaduk, tapi udah tumpah duluan – bukan saya yang masak. 😰😰😰

Kok gitu sih 😉

Menurut kalian ‘alay’ itu apaan sih…?

Spesies jaman baru ketika, kamu ninggalin pasangan kamu and then pasangan kamu gak nerima…

Lain cerita kalo pasangan yang kamu ninggalin itu ‘cewe’ (pastinya mewek gak nerima, gak makan, trus lama move on nya).

Nah kalo yang kamu nemuin pasangan yang kamu tinggalin itu ‘cowo’ (pas putusnya, si-dianya ngumbar2 gak jelas di sosmednya, trus comment2 di timeline temen kamu, kalo kitanya udah ‘habis manis sepah dibuang 🤔).

Sampai saat ini, saya belum nemuin jawaban yang pas buat ‘cowo’ kayak gitu 😏

*DuchessBee

Daebak…

Hal yang berbeda dan tak sejalan dengan kata hati. Mau dikata gimana pun, menurut pengamatan mata batin saya 🤔 (what the f***) 1 banding 1000lah, lelaki seperti itu.

Apa coba, mana ada lelaki ataupun pria dewasa yang seperti itu, boro2 ngerti kadang2 pun udah dijelasin panjang lebar (kayak baca UUD 45 😉), kebanyakan banyak yang gak ngeh apa maunya dari sosok perempuan ini 😅. Begitu juga sebaliknya, kadang sosok perempuan ataupun wanita terlalu ingin dingertiin 🤗 padahal pasangannya bukan cenayang yang bisa ngeramal apa maunya si eneng 🙄.

Tapi kan, namanya perempuan seperti kita2 ini, pengen dimanja, dingertiin, disayang, di… (Dikira tempat penitipan anak ☺, hahaha).

Coba deh, perempuan mana yang gak kelepek2 diberi kejutan kayak gini :

” Yank, kita nge-mall yuk…”

” Yank, uangnya udah aku transfer yah…”

” Yank, pilih aja kamu mau yang mana…”

” Yank, aku udah didepan rumah, gak usah naik goj** nanti kamu kepanasan…”

” Yank, liburan ke lombok, tiketnya udah aku beli…

Oh Em Ji 😣😣😣…

So sweet banget kalo punya pasangan atau gebetan kayak gitu, gak bakal berpaling deh kitanya yah 😍😍😍. Gak tau lelakinya apa bisa, diliat2 sih 11 12 lah 😉.

Hubungan yang baik itu, kedua belah pihak saling mendukung, jangan posesif2an, jangan cemburu2an, jangan marah2an, jangan… (Mba, mba mau nyari pacar apa pembokat sih 😌).

Curhat dikit yah 😉 (monggo jeng, gubrakkk – ini kan blog saya, terserah saya, mo jungkir balik kek, mo mo mo ngapain kek terserah yaa, mohon dimaklumi 😉😉😉).

Punya pasangan terlalu posesif, nggak enakan 👍 (yang ditanya siapa, saya yang nge-jawab ✌). Sumpah, kemarin2 pas jadian kagak neko2, pas da jalan agak lamaan, kesana gak boleh, kesini gak boleh, maunya nempel kayak perangko (kewong aja belom 😷). Sekalinya gak nurut, si nyong nya ngambek2an. Telpon gak diangkat, sms gak dibalas (abang kira, eneng cewek apaan 😥). Tetap bertahan, tapi ternyata rasa ini cuman tinggal sayang bukan cinta (🎤 rasa ini sungguh tak wajar, namun kuingin tetap bersama dia, untuk selamanya…). Selesai deh 😨 (cukup roma, cukup 😌).

Kesimpulannya menurut saya pribadi (terserah mau dikata apa juga 🤐)

“Hubungan yang sehat toleransi itu perlu, tapi ingat toleransi yang kelamaan bisa jadi kasihan”.

Kehidupan ini, sedikit perlu untuk ditertawakan. Kirain hidup ini cerita drama korea atau cerita novel2 yang happy ending, ingat perlu usaha biar cantik 😘.

*DuchessBee

Kurang kerjaan …

Blah…blah…

Usia udah gak bisa dikatakan muda lagi, tapi juga gak tua2 amat 😉.

Udah mulai menapaki ketambahan angka dibelakang angka 30 (so, bisa dipikirlah usia saya berapa) hikz, mulai lebay kan (masa bodoh aaa 😚).

Singkat cerita terlahir sebagai anak perempuan satu2nya diantara 3 bersaudara, dan bisa dijelaskan dari kedua belah pihak orang tua saya, saya adalah cucu perempuan satu2nya (cieee, curhat 😥). Maklum satu kebanggaan sebenarnya, tapi apa mau dikata, jauh dari ekspektasi 😉.

Hidup dari keluarga yang utuh, tetapi kurang harmonis (baru taunya setelah dewasa bangkotan kayak gini).

Mimpi apa coba dulunya yaa, perasaan gak pernah mimpi muluk2 deh, ngebebanin orang sekitar yee 😅 adanya mimpi….. (Gak pernah mimpi deh, kecuali mimpi basah 😃 ayayaya, gile aja kali).

Masa kecil ampe lulus sekolah menengah atas (brapa taon yee, maklum udah kepala tiga, gak tau berapa lama sekolahnya, hihihi).

Nganggur setaon baru masuk perguruan tinggi dengan cita2, pengen jadi guru apa dosen gitu (secara bangga banget pake sekali deh, karena masuk perguruan tinggi lulus lewat jalur SMPTN, jarang2 kan yang bisa 😊). Tapi apa mau dikata blom genap setengah taon alias 6 bulan ngerasain jadi mahasiswa 😫 terpaksa harus angkat kaki, gegara gak cukup modal orang tua, buat ngelunasin biaya, biar anaknya yang cuantik ini (ueeeekkk 😕) bisa ngikut ujian semester, tapi sayang seribu sayang, tetap harus say goodbye pada kelas tercintrong 😯 karena emak & bapake gak ada duit ngelunasinnya (padahal tinggal sejeti,,, 🤔 bisa kebayangkan taon brapa ityu).

Tahun selanjutnya, gencar nyari kerjaan, ini itu dilakonin (yang halal yah guys 😉, awas ngeres). Dari kerjaan satu pindah ke kerjaan laennya, begitu terus sampe taon kelapan or kesembilan sejak lulus sekolah menengah atas, saya pun balik ngejar perguruan tinggi (cieee, pacar kali dikejer 😘😘😘).

Balik ke perguruan tinggi,ikut program beasiswa ingat be-a-sis-wa (mati2an ngejar beasiswa, yang susah minta ampun ngurusnya). Dengan penuh perjuangan 45, saya pun bisa mengenyam duduk di perguruan tinggi, meskipun kalo diseleksi saya yang paling berumur diangkatan kelas saya (masa bodoh 🤔, nilai saya bagus semua, gak ada yang jelek amit2 jabang bayi 😁).

Satu pencapaian yang masih tertunda, ketika bapake hanya bisa menjawab “oh...” (Waktu saya bilang ” pa, saya tidak dapet pinjaman buat SPP “). Wisuda untuk kesekian kalinya harus terlewatkan, ketika biaya ujian aja belom bisa terpenuhi, sekarang bertambah dengan biaya SPP. Ahhh, gak mudah ternyata, padahal tinggal sedikit lagi 😂. Harapan yang diimpikan bapake, mau liat anaknya mengenakan toga (yang mungkin bisa dipamerkan kepada teman ataupun kenalannya ” ini loh, anak saya sudah sarjana” 😀), pupus 😐.

Dan, saat ini saya pun ngangur sementara untuk semester ini 😉 (sabar, semester berikut kamu harus usaha buat ujian sampe make toga, terlebih nyiapin yang namanya duit buat kelancaran ampe selesai, kuduh nyari kerjaan deh 💪).

Pergumulan yang menyenangkan bukan 🤔🤔🤔

First time …

Hari minggu 28 Januari 2018 – 12.15am ( Sok nge-logat ).

Syarat mutlak cantik, sebenarnya yang penting sopan aja.

Heh…!

Builtshitt.

Menurut saya, supaya cantik itu, sekolah (minimalnya), punya duit dan yang pasti punya rumah (meskipun, masih tinggal sama ortu).

Gak selamanya berpendidikan itu cantik, banyak juga yang gak sekolah tapi udah cantik dari sononya (sejak lahir). Secara saya dengan tampang pas2an mempercantik diri, sekolah tinggi supaya “dianggap cantik” sekalipun sekolahnya pun belom selesai2, gegara ekonomi gak menunjang.

Mimpi apa juga, selama kurang lebih sepuluh tahun keatas (hidup numpang terus ama orang).

Gak ada bagus2nya, apa2 makan dibayarin, minum dibayarin, jalan dibayarin, tempat bobo juga numpang (jangan salah, bukan yang itu yah “xixixi”, tapi numpang tidur dirumah orang2).

Malu2in sebenarnya, kalo mau minta ama Tuhan, gak pengen ngeribetin orang2 dengan kedurjanaan kehidupan saya, tapi apa mau dikata, saya ma’ orang yang gak punya (kacian yaa, ngenes banget).

Ntar deh, sekian dulu basa basinya yaa, itu dulu yaa selintas peristiwa kehidupan saya sampai ada saat ini.

Bye, hehe.

*DuchessBee – 01